Malam Mingguan Terakhir di Bandung Semester Ini

Ehm, jadi gw akan sedikit bercerita mengenai bagaimana gw menghabiskan malam mingguan terakhir gw di Bandung hari Sabtu kemaren. Dengan sukses, gw yang single ini berhasil menyeret 3 orang teman gw yang sudah punya pasangan, yaitu Imam Reiza Fahlevi, Dicky Hidayat, dan Ganang Fajar Ramadhan untuk bisa nemenin gw ngabisin malam Minggu. Huff, gw bener-bener bersyukur ada yang nemenin soalnya kalo enggak gw terpaksa di kosan sendirian dan makan malam pakai Indomie, hehehe.

Oke, kronologi kejadiannya kira-kira seperti ini. Imam mengontak gw sekitar pukul 7 bahwa dia akan ke kosan gw untuk kemudian jalan-jalan. Sekitar jam 8, akhirnya 3 orang teman gw tiba di kosan gw untuk nuker motor Imam dengan motor gw berhubung motor Imam lampunya mati. Okelah, setelah itu kita semua berangkat. Nah, dasar orang Jakarta, malam Minggu masih aja ke Bandung kayak ga ada tempat wisata lain aja, padahal dari pengalaman gw selama ini yang namanya Bandung tuh identik sama ujan ga berenti-berenti, laporan praktikum, PR, sama ujian. Heran dah gw, apa yang dicari di sini sampe macet ga karu-karuan

Gawd Damn!

Karena tujuan pertama kita adalah Gampoeng Aceh yang terletak di daerah Dago atas, jadinya kita berempat memutuskan untuk lewat Cisitu supaya bisa nongol di Dago agak ke atasan dikit. Dan untungnya ternyata Dago bagian atas ga macet. Jadilah kita berempat melanjutkan perjalanan dengan damai sentosa. Nah, tapi ternyata ada masalah baru: jalannya curam banget! Akibatnya, kedua motor yang dipakai terpaksa berjalan pelan-pelan dan terseok-seok karena curamnya tanjakan.

Setelah melewati berbagai cobaan, akhirnya kami sampai di tempat, dan ternyataaaa- Gampoeng Acehnya tutup. Buuuu -_-. Nah kebetulan di deket situ ada sebuah restoran lain yang kata Imam juga enak (duh lupa gw apa namanya) maka kami pun akhirnya makan di situ. Nahhh, karena namanya juga bentuknya restoran, dan tempatnya lumayan berkelas, maka harga makanannya sudah dapat diperkirakan berada di kisaran 30 ribuan. Heuuuu…. Maka akhirnya gw dan tiga orang temen gw memesan makanan masing-masing. Oh dan restoran ini ternyata tempatnya enak banget, karena meja tempat gw duduk deket sama jendela yang dari situ kita bisa melihat kota Bandung di malam hari dari atas, dengan latar belakang langit yang gelap dan kerlipan lampu-lampu di kota yang berpendar di bawah. Ahh sayang ga gw foto berhubung kameranya kurang mantap, tapi pokoknya oke lah kalo dipake buat makan bareng pasangan (dan karena ini juga gw jadi diceng2in abis2an -_-).

Setelah waktu berselang, datanglah makanan kami. Well, seperti bisa ditebak, karena tempat makan ini adalah sebuah restoran dan bukan sebuah warung nasi goreng di Balubur, porsinya tentu tidak cukup buat mengenyangkan perut para mahasiswa kelaparan. Bahkan kasus ekstrim untuk saudara Dicky

God $h!t, porsinya underdamped!

Gambar di atas adalah udang bola mayones seharga 25000 =_=. Gw sendiri memesan fettucini, Ganang mesen Tom Yam, dan Imam mesen Zupa. Dan untungnya makanan gw sama Ganang ternyata enak banget! Untunglah biarpun porsinya dikit, rasanya enak. Kalo enggak bisa ngamuk gw. Setelah makan kami pun membayar, dan ternyata nambah nasi putih dikenain biaya 7000 belom termasuk pajak. Ahh, sungguh kontras dengan restoran padang yang bisa ngambil nasi sepuasnya. Oh ya ada yang lucu, yaitu ada pasangan yang kayaknya udah ngereserve tempat di restoran itu emang buat pacaran, jadinya mejanya dan sekelilingnya dibikin romantis dengan cara dikasih bunga-bungaan dan semacam kanopi kecil gitu. Hahaaaa.

Pulangnya, ternyata Imam masih belom puas jalan-jalan, maka dari itu kami pun ke Ciwalk. Jam 10 malem. Udah jelas toko-toko di dalamnya pada tutup, jadilah Imam dengan niat busuknya isengnya memutuskan buat ngeliatin gewes aja. Gewes apaan? ntar juga tau. Dan ternyata kita ketemu dengan Tiarakami yang kebetulan juga lagi jalan sama temen-temennya. Dan gw disangka lagi labil sehingga harus ditemenin 3 orang supaya ga lari ke jalan raya -_-.

Setelah ga jelas di Ciwalk, tujuan terakhir adalah makan roti bakar, dan supaya cepet kita akhirnya memutuskan makan roti bakar di depan Unpar saja. Ahh, sungguh menghibur melihat harga makanan yang jauh di bawah harga makanan restoran. Dan di sini entah mengapa kita berempat ngebahas gimana caranya supaya praktikum telkom semester depan lebih meaning dari semester sekarang. Entah dengan cara dibikin tes awalnya menggila kayak praktikum MME biar pesertanya belajar, ato ada wawancara, ato apapun lah.

Dan akhirnya, sekitar setengah 12an, kita berempat pun balik ke kosan gw, Imam nuker motor, dan semua kembali ke kosan masing-masing. Hemm, ini malam minggu terakhir gw semester ini di Bandung. Atau malah mungkin sampai tahun depan kalo gw jadi ke Jepang. Hmm… wonder how will it feel like when I’m gone…

2 thoughts on “Malam Mingguan Terakhir di Bandung Semester Ini

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s