Dilantik jadi anggota biasa!

Yup, akhirnya MBC telah berakhir, dan HME melantik gw menjadi salah seorang anggota biasa, dari tadinya seorang anggota muda! Sekarang, gw akan menveritakan kronologis keadian-kejadian yang terjadi pada saat pelantikan gw menjadi seorang anggota biasa! (padahal gw blom nulis soal mati kow… ntar aja deh)

Kronologi hari itu:

04.15- bangun. Karena hari itu disuruh kumpul jam 6 pagi, angkatan pun memutuskan untuk ngumpul jam 5 pagi di CC (edan). Padahal hari itu nyokap lagi nginep di kos-kosan gw abis kemaren berkunjung. Duh g enak banget gw jadi ninggalin nyokap. Setelah mandi, berbekal satu cup pop mie, gw pun pergi ke kampus untuk mengikuti masa bina cinta HME

05.00 lewat dikit – sampai di kampus. Sesuai prediksi gw, manusia yang sudah muncul di kampus masih bisa diitung dengan menggunakan jari satu tangan. Gw pun menunggu sampai deket-deket jam 6. Satu-satu para juniro dan bonita pun bermunculan. Sampai deket jam 6, masih ada yang izin telat, bahkan ada yang keberadaannya dipertanyakan karena tidak bisa dihubungi. Irham terlambat karena saat naik motor dari Lembang, ban motor nya pecah.

06.30 – saking frustrasi nya karena masih ada yang blom dateng, akhirnya semua orang jadi santai, dan duduk-duduk. Mendekati jam 7, akhirnya Irham pun dateng. Kasian gw, dia mesti nyari tambal ban deket Lembang subuh-subuh…

06.50 – jalan ke 9012, tapi nyantai gitu jalannya. Mungkin karena emang telatnya udah kelewatan, jadi sekalian aja. Sepanjang jalan diteriakin sama seniro, terutama oknum G, yang memegang peranan penting dalam kejadian heboh pagi ini. Sampai di 9012, ternyata danlapnya adalah HOMBING! Mampus…

07.00 an – Biasa, baris, itung, reset, dimarahin, dst. Hombing marah-marah soal buku angkatan, karena semua cuman dapet 64 tanda tangan. Sekilas aja pendapat gw soal buku ini, wajar aja ada yang g dapet 100 dan masih berkisar di bilangan 70an, tapi sampai h-1 cuman 27 tanda tangan? ckckck. Hombing marah-marah, seniro di sekitar teriak-teriak karena kita telat, oknum G pun keliling-keliling sambil bawa tongkat, dan konon menubruk-nubruk beberapa juniro. Imam interupsi, bilang kalo kontak fisik g boleh menurut kontrak. Dan kejadian heboh itu pun terjadi! Entah gimana ceritanya, akhirnya cekcok memanas, dan sebagian besar juniro 2007 merangsek maju mengepung oknum H! buset dikit lagi pertumpahan darah tuh. Akhirnya setelah dilerai, kita disuruh pisah buat mentoring sama refleksi MBC.

07.30 – Karena ada penataran LFD, gw izin ke Yudha bwt LFD. Karena gw g bawa celana dan baju gw training + kaos oblong warna putih, Yudha ngizinin gw balik ke kos ngambil kemeja. Sampe di kos, ada nyokap, ngobrol bentar, trus pergi lagi. Sumpah g enak banget ama nyokap yang udah jauh2 dateng ke Bandung.

08.00 – Penataran LFD, sementara gw g tau apa yang terjadi sama rekan-rekan gw yang ketinggalan. Mulai dari modul 1, pengukuran. Halah…

11.00 – istirahat. Tanya sama Ananto, panitia MBC yang kebetulan ikutan penataran asisten juga. Ternyata ada tugas, buat MBC, waduh langsung panik gw… Disuruh kumpulin lembar dukungan berisi 10 tanda tangan dari orang-orang yang bukan anak elektro 2007, pake kaos angkatan, sama bawa 10 buku yang bisa diberdiriin. Langsung aja gw pulang ke kosan, cabut dari penataran sesi ke-2. Setelah ngambil baju sama 5 buku yang kira-kira bisa berdiri, gw langsung balik ke kampus. Gw langsung hunting lembar dukungan dari temen-temen gw yang bukan elektro 2007 dan kebetulan juga sedang ngikutin penataran lab. Untung bisa dapet 10

13.30 – Setelah solat, ngumpul di CC. Sekalian bagiin buku, buat yang belom bawa buku. Ternyata, masih banyak yang belom 10 lembar tanda tangannya. Oh iya, ada satu lagi tugas yang lupa gw sebutiin. Kita disuruh nyari 170 tiket yang tersebar di seluruh ITB, dan ceritanya tiket ini bakal jadi tiket kelulusan kita sebagai anggota biasa di HME. Sialnya, karena hujan yang berlangsung hanya sekitar 5 menit, kelihatannya sebagian dari tiket-tiket tersebut hancur, sehingga yang terkumpul cuman 154 lembar saja… BTW disuruh kumpul lagi sama panitia jam 2

14.10 an – Akhirnya setelah baris, dan emang udah ngaret, baru mau jalan ke tempat kumpul. Ternyata, tempat kumpulnya bukan di selasar 9012, tercinta, melainkan di depan sekretariat KM ITB. Sampai di situ, kita disambut oleh sekumpulan seniro dan senorita, yang sebagian bukan panitia, dan semuanya sudah memakai jahim! Alamat dilantik nih… Danlap sudah diganti oleh MC (ini gj banget deh sumpah…), dari angkatan 2005. Setelah ngobrol-ngobrol, cap cip cup, dikomentarin macem-macem sama MC (BTW gayanya MC lumayan unik, dan sering dijadiin mainan sama anak-anak 2007) mengenai kenapa tiketnya cuman dikit, ada buku yang g bisa berdiri lah, telat 26 menit, de el el. Tiba-tiba turun hujan, dan untuk pertama kalinya -ralat, g pertama kali, soalnya gw pernah pake ponco pas perang air, tapi ini pertama kalinya gw pake ponco Ezra, anak material yang sekosan ama gw- ponco yang selama ini kita bawa digunakan. Kita pun dimobilisasi ke depan GKU Timur. Di tengah jalan ujannya reda. Apakah ini efek global warming?

15.00 an? – Karena udah waktunya buat solat Ashar, kita disuruh wudhu, terus solat berjamaah di depan GKU timur. Biasa lah solat berjamaah. Setelah solat, sama MC disuruh baris lagi, terus bikin tulisan HME ITB dengan menggunakan buku-buku yang tadi kita bawa. Setelah mencoba untuk membuat tulisan tersebut selama beberapa saat, tiba-tiba turun hujan lagi (anak-anak baik, jangan lupa mematikan lampu saat meninggalkan ruangan untuk mencegah global warming). Alhasil, kita dipindah ke selasar 9012.

Udah g ngeliat jam. Kayaknya jam 4 – Akhirnya proses pembuatan tulisan HME ITB pun dimulai dengan serius. Tim yang terdiri dari orang-orang yang dipercaya untuk mengemban tugas ini pun bekerja dengan giat – meskipun kadang ada buku yang jatoh, yang sialnya menyebabkan efek domino ke buku-buku di sekitarnya – dengan diiringi berbagai macam lagu HME yang dinyanyikan oleh kami semua, calon anggota biasa HME ITB. Angin bertiup kencang, namun tidak mematahkan semangat kami untuk membuat domino menggunakan buku-buku yang mungkin akan jauh lebih bermanfaat kalau diwariskan kepada anak-anak TPB ketimbang digunakan untuk domino. Setelah buku-buku itu berhasil tersusun, kemudian seperti yang sudah bisa diperkirakan sebelumnya, buku-buku itu dijatuhkan seperti domino. Namun, ada buku-buku yang tidak jatuh dan harus dijatuhkan secara manual.

Jam 5 – Akhirnya disuruh baris lagi. Dolly (kahim) maju ke depan. Disuruh merem, sambil merenungkan kejadian-kejadian hari ini. Trus, tiba-tiba ada yang ngerangkul gw dari kiri, cuman karena masih disuruh merem ya udah gw g ngeliat itu siapa. Begitu suruh buka mata, ternyata setiap 2007 sudah dirangkul sama satu angkatan atas, dan akhirnya Dolly mengumumkan bahwa kita semua sudah dilantik menjadi anggota biasa! Yeah! Acara lanjut, MPA-MPA maju ke depan, dan mulai membacakan nama orang-orang yang diangkat menjadi anggota biasa. Sambil dipanggil, entar disuruh teriak sesuatu. Teriakan gw si standar aja, tapi setelah mendengar bahwa ada juga yang aneh-aneh, misalnya “Gw HME bukan HMIF”, “HME cinta Plano!”, atau bahkan kayak Ganesha ngomong Alhamdulillah sambil cengar-cengir, kayaknya gw mestinya teriak aja “Labtek VIII punya kita!”. TU MIPA? untuk sementara anggap g ada aja😛

17.30 – Karena keterbatasan waktu, NIM akhir di skip g usah teriak. Trus, tiba saat yang paling dinanti: rebutan jaket! Langsung gw lari ke HME, terus gw kenalan sama angkatan atas namanya Gandi, trus langsung gw minta jaketnya deh! hohoho! Jadilah hari itu gw pulang memakai jaket

Pasca pelantikan – gw, Nicky, Ivan, sama Nissa pergi makan ke suatu tempat di Tamansari yang jualan bakwan, deket gedung annex. Di sini Nicky merasa bahwa yang jualan rada lemot, dan selalu ngacangin dia, tetapi sekalinya gw yang minta, langsung dilayanin. Ckckck Nicky, bahkan di perjalanan baliknya mobil-mobil seolah-olah ngacangin Nicky dengan cara g ngasih dia lewat. hoho

Sekian aja. Rencananya abis ini gw mau menceritakan tentang mati kow yang dipenuhi ketegangan, rasa haru, dan gelak tawa!

Posted in UncategorizedTagged

4 thoughts on “Dilantik jadi anggota biasa!

  1. Whaduh traktiran paan?
    Kalo gitu kita saling mentraktir satu sama lain saja hehehe
    Gw malah berharap minimal ada acara cebur-ceburan di Indonesia Tenggelam😀

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s